Rabu, 09 Maret 2011

hubungan iklim dengan peternakan


HUBUNGAN IKLIM DENGAN PETERNAKAN
Faktor lingkungan yang langsung berpengaruh pada kehidupan ternak adalah iklim. Iklim makro maupun iklim mikro dapat berpengaruh langsung terhadap penampilan produktivitas ternak. Pengaruh tidak langsung adalah ketersediaan hijauan pakan ternak yang cepat tua dan menyebabkan tingginya serat kasar, sedangkan penganah langsungnya adalah terjadinya stress panas atau dingin, sehingga ternak menderita stress atau ternak merasa tidak nyaman yang berakibat terhadap penurunan produksi dan reproduksi ternak. Untuk itulah perlu diketahui pengaruh iklim terhadap kondisi fisiologis ternak, sehingga dapat diupayakan pengendalian iklim, khususnya iklim mikro agar penampilan produktivitas ternak dapat ditingkatkan.
Iklim mikro merupakan interaksi berbagai faktor iklim di suatu lokasi yang spesifik atau keaadaan iklim di sekitar ternak dimana ternak berada. Pada dasarnya faktor utama yang mempengaruhi tingkat produktivitas ternak atau perfomance adalah lingkungan dan genetik. Sehingga lingkungan yang berhubungan langsung dengan perfomance pada ternak merupakan faktor-faktor terpenting dalam penetuan karakter atau sifat dari ternak.
Faktor lain yang harus diteliti dan diperhitungkan pada lingkungan usaha peternakan yaitu Faktor lingkungan makro faktor ini relatif banyak berorientasi kepada alam.
Termasuk ke dalam kelompok lingkungan makro:
Faktor Klimatik atau Iklim:
• Curah hujan
• Suhu → ternak hanya dapat hidup pada selang suhu tertentu (heat tolerance)
• Kelembababn udara → memengaruhi kesehatan ternak (terlalu tinggi kelembaban udara berkaibat pada gangguan saluran pernapasan)
• Radiasi sinar matahari → sangat diperlukan untuk pertumbuhan
• Kecepatan angin → gerak udara yang normal sangat baik untuk kesegaran lingkungan.
Iklim merupakan faktor penentu ciri khas dan pola hidup dari suatu ternak. Misalnya, ternak pada daerah tropik tidak sama dengan ternak yang berada di daerah subtropis. Namun, pada saat ini telah mampu diatasi dengan penyesuaian pegaturan suhu tubuh secara langsung seperti yang dilakukan oleh peternak di israel yang menggunakan Air Condition (AC) untuk beternak. Iklim sendiri merupakan bagian terpenting dari penentuan kerja status faali dari ternak. Pengaruh langsung iklim terhadap ternak adalah pada produktivitasnya. Penentuan status faali dari ternak sangat penting untuk diketahui karena dengan mengetahui status faali pada ternak, maka peternak dapat menentukan dan menemukan pengaruh lingkungan pada ternak. Karena pada dasarnya dengan mengetahui temperatur lingkungan, kelembaban, temperatur kulit, suhu tubuh, suhu rektal, respirasi dan denyut jantung, peternak akan mengetahui cara dan pengaruh buruk faktor-faktor iklim terhadap ternak serta untuk mengetahui pada termperatur dan kelembaban berapa ternak memilki produktivitas yang baik dan efisien, maka perlu adanya pengelolaan yang lebih lanjut dan intensif. Dalam usaha meningkatkan produktivitas ternak maka salah satu upaya lain selain iklim adalah perbaikan mutu makanan pakan ternak.
Kelembaban udara dari suatu lingkungan kehidupan ternak merupakan salah satu unsur iklim. Dimana kelembaban lingkungan mempengaruhi kesehatan ternak. Kelembaban yang terlalu tinggi akan mempertinggi kejadian penyakit saluran pernapasan yang pada gilirannya memakai biaya perawatan kesehatan yang tinggi pada usaha produksi ternak. Kelembaban udara tinggi disertai suhu udara yang tinggi menyebabkan meningkatnya frekuensi respirasi.
Karena faktor lingkungan juga berpengaruh terhadap tingkah laku ternak. Bila suhu lingkungan berada diatas atau dibawah comfort zone untuk mempertahankan suhu tubuhnya ternak mengurangi atau meningkatkan laju metabolisme. Produktivitas ternak dicerminkan oleh penampilannya ( performance ), sedangkan penampilan ternak merupakan manifestasi pengaruh genetik dan lingkungan ternak secara bersama. Penampilan ternak dalam setiap waktu adalah perpaduan dari sifat genetik dan lingkungan yang diterimanya. Ternak dengan sifat genetik baik tidak akan mengekspresikan potensi genetiknya tanpa didukung oleh lingkungan yang menunjang. Bahkan telah diketahui bahwa dalam membentuk penampilan, lingkungan berpengaruh lebih besar dari pada sifat genetik ternak.
Iklim yang merupakan salah satu faktor lingkungan, selain berpengaruh langsung terhadap ternak juga berpengaruh tidak langsung melalui pengaruhnya terhadap faktor lingkungan yang lain. Selain itu berbeda dengan faktor lingkungan yang lain seperti pakan dan kesehatan, iklim tidak dapat diatur atau dikuasai sepenuhnya oleh manusia.Untuk memperoleh produktivitas ternak yang efisien, manusia harus “menyesuaikan“ dengan iklim setempat.
Iklim yang cocok untuk daerah peternakan adalah pada klimat semi-arid. Daerah dengan klimat ini ditandai dengan kondisi musim yang ekstrim, dengan curah hujan rendah secara relatif dan musim kering yang panjang. Fluktuasi temperatur di awal dan musim san gat besar, lengas udara sepanjang tahun kebanyakan sangat rendah dan terdapat intensitas radiasi solar yang tinggi karena atmosfir yang kering dan lagit yang cerah. Meskipun curah hujan keseluruhan berkisar antara 254 sampai 508 mm, dapat terjadi lebat bila turun hujan tetapi kejadiannya sangat jarang.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar